Hobi

Liburan itu Sebenarnya Ada di Hati

Liburan itu sebenarnya ada di hati. Meski fisik berada di tempat yang indah atau yang memanjakan dengan kesenangan…. tetapi hati masih sempit atau kita tak mampu berdamai dengan diri, itu namanya belum liburan. Liburan itu sejatinya membebaskan jiwa dan raga dari belenggu pikiran dan hati yang sempit hanya memikirkan kesenangan yang kasat mata dan sesaat. (Kartina Ika Sari) 

 

Facebook saya hari ini memunculkan kenangan sebuah status mbak Kartina Ika Sari yang ia tulis setahun lalu. Hak jleeeb bener nih postingannya 🙂 Emberrr, terkadang kita memang ngerasa “fakir piknik” “haus liburan” apalah apalah.. tapi kalau hati belum bisa adem, rasanya percuma saja ya, sudah buang-buang duit, waktu, tenaga buat liburan.

Yep. Inti liburan itu memang ada di hati. Saya pernah merasakan hal serupa. Berlibur dengan fasilitas super duper mumpuni, tapi ternyata kalbu saya tetap kerontang. Liburan tak menemukan faedahnya.

Beda ketika kita nawaitu liburan untuk membersihkan jiwa. Biarpun pakai metode flashpacking (alias liburan cepet semi backpacking) saya tetap merasakan indahnya hawa vacation, karena memang saya liburan “pakai hati”. Mau tahu ceritanya? Okai, saya coba flashback ke memori setahun silam yah.

***

Waktu itu Hari Raya, tapi saya tak bisa pulang ke kampung halaman di Pacitan. Kenapa? Karena ipar-ipar saya pada kumpul di Surabaya, sehingga rasanya nggak enak atilah kalo harus meninggalkan mereka. Padahal, jiwa saya amat sangat rindu deburan ombak pantai dan semilir angin segar khas Pacitan.

Begitulah. Surabaya seolah menjadi jeruji yang menjebak saya dalam rutinitas aduhai amat-sangat-membosankan. Saya terpaksa mengebiri semua asa untuk bisa pulang kampung. Sehari-hari berkutat dengan rutinitas yang menjemukan di Surabaya. Hari Raya, juga tetap terkungkung di sini. Sementara, keluarga besar (dari pihak Ibu) sudah berkirim foto-foto keluarga di berbagai media sosial. Arrrghhh…!!

Hingga kemudian, hari itu tiba.

Ketika pekan Lebaran sudah berakhir…. kemudian saudara-saudara suami pulang ke rumah masing-masing, ada sesuatu yang menggelegak dalam dada. Meluap-luapkan kegembiraan, sebuah aroma kebebasan siap terhempas ke udara…YAYYY!! EUREKA!! Ini saatnya pulang kampung ke Pacitan!

***

Tidak pernah sebahagia ini. Saya memang kerap pergi ke Pacitan. Tapi, perjalanan kali ini luar biasa berbeda. Saya pulang ke Pacitan, setelah berhasil melampaui sebuah periode super-duper-membosankan di bumi Surabaya. Ini adalah pulang kampung yang sarat makna. Seolah saya telah terlepas dari belenggu dan siap bersorak gembira, “AKHIRNYAAAA, saya piknik juga!”

Ini berimbas pada kesehatan jiwa. Apalagi, saudara di Pacitan mengajak kami beranjangsana ke Pantai Klayar. Yap, that famous beach.

klayar-3
Lebih ajaib lagi, karena piknik yang kami lakoni bertiga –aku, Sidqi, dan ibuku– terbilang lumayan impulsif. Langsung memutuskan untuk bawa ransel, isi dengan baju secukupnya, lalu cussss… kita naik bus menuju Pacitan! Bener-bener backpacker ala-ala 🙂

Dan, ternyata… yang namanya piknik impulsif itu… sungguh memberikan kenangan yang amat berharga. Sampai detik ini, saya masih ingat letupan-letupan “ngeri-ngeri sedap” manakala kita memutuskan untuk pergi ke Pacitan. Padahal, perjalanan ngebolang itu sudah kami lakukan pada Rabu, 22 July 2015.

“Duh, kalo ntar jalanan macet parah karena arus balik, gimana ya?”

Yep, kami memang baru mudik ketika orang lain sudah menjalani arus balik. Bener-bener anti-mainstream. Hahahahaaa.

***

Selain ke pantai, bulek (tante) saya di Pacitan melontarkan ide yang amat brilian.

“Mumpung lagi di sini, itu Sidqi mbok ya diajarin renang! Panggilkan guru les privat renang, trus latihan intensif di kolam renang di Pacitan.”

Jadilah. Liburan yang serba mendadak, impulsif, dan sama sekali nggak terencana ini, malah memberikan impact yang luar biasa.

Sidqi –hanya dalam rentang empat hari les renang intensif– Alhamdulillah, sudah menguasai renang dengan gaya dada dan bebas.

Sementara saya? Alhamdulillah… Segala nyeri, sebal, judeg, stres, yang bercampur dan siap pecah di ubun-ubun.. semuanya lenyaaaap… sirna tak berbekas.

Saya bersyukur, diberikan kesempatan untuk bisa traveling dalam rentang waktu sesingkat ini, namun amatlah impresif. Sungguh tak habis-habis rasa syukur saya. Bagaimana dengan cerita liburan Anda?

nurulrahma

Blogger bukanbocahbiasa.com

Komentar

Indoblognet merupakan bagian dari MB Communication Network (MB Network) yang diimplementasikan menjadi sebuah jaringan netizen dan blogger Indonesia.

Kami memberikan ruang bagi eksistensi sobat netizen dan blogger menuangkan ide, gagasan, opini, sekaligus berbagi informasi, ilmu, dan cerita tentang berbagai pengalaman yang menginspirasi untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik.

Fanpage

Instagram @Indoblognet

  • YouTube saat ini bisa jadi lahan yang mendatangkan penghasilan lumayan, lho. Makanya makin banyak nih para YouTuber yang bermunculan. YouTube juga bisa jadi sarana promosi yang kekinian bagi para marketer 😀
.
#indoblognet #mbcommunication #youtube #youtuber #marketer #socialmedia #promotion

Follow Me

Copyright © 2017 Indoblognet.com. Design by: Planetmaya.net.

To Top